Cerita Festival Relawan TIK 2015 hari ke Dua

  Relawan TIK Magelang di Bandung

Foto Bersama Teman-teman Relawan TIK Indonesia dan Pak Sopir Bus Sekolah Bandung

  Acaranya masih sama seperti hari sebelumnya, bangun pagi -> mandi -> ganti baju -> sholat subuh -> sarapan, dan siap-siap ke Sabuga lagi naik bis sekolah. Sampai di Sabuga masih seperti hari sebelumnya pula, sepi. Sebelum kami masuk ke dalam kami mengawalinya dengan berfoto bersama di depan Sabuga. Karena dari kemarin belum sempat berfoto bersama, akhirnya para penghuni kamar 28B bisa foto bareng di red carpet.

Sambil menunggu, saya akan menjawab beberapa pertanyaan dari kawan-kawan yang kemarin sempat bertanya.

Itu gratis, Koh? Untuk umum, Koh? Syaratnya apaan, Koh? Ada ceweknya nggak, Koh?

Acaranya gratis tis tis. Iya, itu buat umum. Syaratnya kudu daftar dulu. Woohoo banyak banget, apalagi cantik-cantik pula, kayak yang dibilang Kang Emil (Ridwan Kamil), pas waktu pidato saat pembukaan dihari sebelumnya, “Sebelas dari sepuluh wanita Bandung itu cantik-cantik” Hehe bisa aja nih Kang Emil. <- (sok akrab manggil kang)

Ayok masuk ke dalam, karena acara seminar akan segera dimulai. Ada bapak Onno W. Purbo sebagai narasumber. Ditengah-tengah acara seminar, saya keluar jalan-jalan ke booth-booth sponsor. Cari souvenir. Hehe. Sempet ketemu Teh Eva Sri Rahayu yang lagi jagain booth Twivers, Komunitas Kembar. Mau ajak foto bareng tapi lupa. Lebih tepatnya nggak berani sih minta foto bareng. Hehe. Saya pun disuruh buat daftar jadi anggota komunitas Twivers. Meski saya nggak kembar tapi saya akhirnya ikutan daftar jadi anggota.

Sekitar pukul 9.30 kami keluar dari ruangan seminar buat ikutan workshop. Awalnya kami sudah daftar buat ikutan workshop “membuat bisnis online”, mungkin karena kami salah masuk “kamar” jadi kami malah ikutan workshop “pemanfaatan open source untuk streaming”, pematerinya Andri Johandri. Namun kami nggak menyesal, secara keren banget. Mas Andri Johandri membawakannya dengan fun. Ketawa-ketawa mulu.

Menjelang siang saya, Andri dan Arif keluar buat cari makan. Aviv baru menyusul sewaktu kami bertiga mau ke masjid buat jum’atan. Si Gusmul kemana? Lagi-lagi saya nggak tahu. Pokoknya selama di Sabuga dia sering banget ngilang.

Selepas jum’atan kami balik lagi ke Sabuga. Selama waktu kosong kami cuma jalan-jalan di area Sabuga, lihat-lihat booth-booth sponsor. Sebelum acara seminar terakhir dan penutupan, kami mampir ke booth-nya Qwords yang sedang mengadakan games. Gila! Yang ngantri banyak banget. Sudah kayak ngantri sembako aja. Cuma main games Flappy Birds, yang ngumpulin poin paling banyak bisa bawa pulang iPod. Banyak yang nyobain sampai berkali-kali. Saya sendiri mencoba peruntungan saya. Sekali coba cuma dapat 5 poin. Lumayanlah dapet stiker Qwords. Hehe.

Masih ada satu workshop lagi sebenarnya, tapi kami nggak ikutan. Kami masih asyik menonton dan godain para peserta yang berjuang  demi iPod. Rasa dahaga tiba-tiba datang tanpa permisi, yaudah saya pun keluar sebentar buat cari minum. Belum juga keluar, eh udah disuruh masuk ke ruang utama sama Kang Eri.

“Iya, Kang, beli minum dulu,” teriak saya sambil ngeloyor keluar. Pas balik udah dihadang aja sama Kang Eri, ” Ayo masuk!”
“Iya, kakak.”

Saya pun masuk duluan. Sementara Andri, Arif sama Aviv masih berjuang di booth-nya Qwords. Kawan-kawan berjuanglah! Semoga sembakonya dapet, eh iPod-nya. 😀

Rombongan Relawan TIK Magelang di Bandung
Akhirnya mereka bertiga menyusul kedalam. Prosesi penutupan sore itu penuh rasa haru. Teh Mety saja sampai nggak bisa membendung air matanya. Memang rasanya sulit harus berpisah dengan teman-teman ya? Saya juga rindu gadis-gadis Bandung. Peace, kakak.. Peace..^^ Pengin nangis juga rasanya.

Festival TIK 2015 Bandung

Seusai prosesi penutupan, para peserta dibawa ke kantor Walikota Bandung. Sebenernya kami mau dibawa pake Bandros (Bandung Tour on The Bus), tapi nggak jadi karena takutnya nanti hujan. Yah, gagal deh naik Bandros. Kami diajak mengintip Bandung Command Center. Bandung emang keren euy. Kami di dalam juga menyempatkan buat foto-foto. Pas Kak Nova Wijaya sama Teh Hanie berfoto ria, saya pun nggak mau ketinggalan. Saya langsung aja ke tengah-tengah mereka. Hehe, peace, kak.. Peace.. ^^v

Nova Wijaya Kokoh dan Teh Hanie Festik 2015

Nova Wijaya (Relawan TIK Bojonegoro), Kokoh (Relawan TIK Magelang) dan Teh Hanie (Relawan TIK Bandung)

Puas main-main di Bandung Command Center kami dibawa ke Alun-alun Kota Bandung. Akhirnya bisa ke alun-alun juga, tapi sayangnya hape saya udah sekarat, jadi nggak bisa foto-foto deh. Hehe. Harga makan di Bandung memang nggak terlalu betsahabat kalo menurut saya. Bayangin aja, kita beli kacang sampai habis 15.000 ,- perak cuma dapet dikit. Yah, tapi nggak papa deh udah terlanjur. Makan kacang sambil minum kopi, menikmati suasana malam Kota Bandung. Benar-benar syahdu.

 Acaranya Festival TIK kemarin memang luar biasa. Keren. Terimakasih buat semua panitia yang sudah bekerja keras demi terselenggaranya acara yang kece badai itu. Terimakasih juga buat pelayanannya selama kami di Bandung. Buat teman-teman Relawan TIK dari seluruh Indonesia. Kalian semua luar biasa. Semoga kita selalu diberi kesehatan dan dapat berjumpa lagi dilain kesempatan. Bakalan kangen sama kalian semua. :’)

Relawan TIK Magelang di Bandung Command Center

TIK Magelang di Bandung Command Center

Sumber cerita dari blog Achmad Muttohar

 

Written by Andri

Blogger dan Pelaku Bisnis Online Asal Magelang ini ndilalah demen mbolang dan naik gunung. Masih Single, situ mau?

Website: http://andriberbudi.web.id

One comment
  1. Pingback: Cerita Festival Relawan TIK untuk Rakyat 2015 di Bandung | Relawan TIK Magelang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *